Rabu, 07 November 2012

Kandungan QS. At-Takatsur



أَلْهَاكُمُ التَّكَاثُرُ (1) حَتَّى زُرْتُمُ الْمَقَابِرَ (2) كَلَّا سَوْفَ تَعْلَمُونَ (3) ثُمَّ كَلَّا سَوْفَ تَعْلَمُونَ (4) كَلَّا لَوْ تَعْلَمُونَ عِلْمَ الْيَقِينِ (5) لَتَرَوُنَّ الْجَحِيمَ (6) ثُمَّ لَتَرَوُنَّهَا عَيْنَ الْيَقِينِ (7) ثُمَّ لَتُسْأَلُنَّ يَوْمَئِذٍ عَنِ النَّعِيمِ (8)
Artinya :
Bermegah-megahan telah melalaikan kamu, (1) sampai kamu masuk ke dalam kubur.(2) Janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui (akibat perbuatanmu itu), (3) dan janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui. (4) Janganlah begitu, jika kamu mengetahui dengan pengetahuan yang yakin, (5) niscaya kamu benar-benar akan melihat neraka Jahiim, (6) dan sesungguhnya kamu benar-benar akan melihatnya dengan `ainulyaqin, (7) kemudian kamu pasti akan ditanyai pada hari itu tentang kenikmatan (yang kamu megah-megahkan di dunia itu).(8)”

      Surat at-Takatsur merupakan surat Makiyah. Kata “at-Takatsur” diambil dari ayat pertama yang mempunyai arti bermegah-megahan. Ia terdiri dari 8 ayat dan memiliki beberapa nama selain al-Takatsur yaitu : alhakum (telah melalaikanmu) atau al-Maqabir (tempat pemakaman).
      Surat ini menggambarkan tentang orang-orang yang suka berlomba-lomba untuk mengumpulkan harta. Mereka merasa bangga jika harta yang mereka punya melebihi yang lain. Kecintaan dan kebanggan mereka terhadap harta membuat lupa kepada Allah dan lingkungan sekitarnya. Bahkan persaingan tersebut terus mereka lakukan sampai kematian menjemput (dikubur). Hal ini terjadi karena mereka tidak pernah puas dengan apa yang telah didapatkan. Dahaga mereka baru terpuaskan jika telah mendapatkan harta dan kedudukan yang tinggi. Meskipun untuk mencapainya harus menghalalkan segala cara dan menafikan syariat agama. Demikianlah gambaran jika seseorang telah terpesona dengan kehidupan duniawi, sebagaimana firman Allah berikut:
زُيِّنَ لِلَّذِينَ كَفَرُوا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا وَيَسْخَرُونَ مِنَ الَّذِينَ آمَنُوا وَالَّذِينَ اتَّقَوْا فَوْقَهُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ
وَاللَّهُ يَرْزُقُ مَنْ يَشَاءُ بِغَيْرِ حِسَابٍ (212)
Artinya :
Kehidupan dunia dijadikan indah dalam pandangan orang-orang kafir, dan mereka memandang hina orang-orang yang beriman. Padahal orang-orang yang bertakwa itu lebih mulia daripada mereka di hari kiamat. Dan Allah memberi rezeki kepada orang-orang yang dikehendaki-Nya tanpa batas.” (QS. Al-Baqarah [2] : 212)
      Dan dalam sebuah hadis qudsi, mereka digambarkan sebagai berikut : “Seandainya seorang manusia (yang lengah) memiliki dua lembah penuh emas, niscaya pasti ia masih menginginkan lembah ketiga, tidak ada yang memenuhi rongga putra-putri Adam kecuali tanah.”
      Menurut Prof. Dr. M. Quraish Shihab, selain persaingan mencari harta, dalam Al-Qur’an ada tiga hal yang menyebabkan manusia lalai, yaitu:
1.      angan-angan kosong
2.      peniagaan dan jual beli
3.      harta dan anak
      Peringatan dan teguran yang Allah sampaikan melalui utusan-Nya tidak akan pernah bisa membuat mereka sadar. Dan dakwah yang disampaikan oleh para ulama dianggapnya sebagai angin lalu. Padahal apa yang mereka lakukan sebenarnya tidak akan menjadikan mereka bahagia. Dan tidak sampai kepada hakikat dan kehidupan yang sejati, yaitu kebahagian ukhrawi (di akhirat) kelak. Yang terjadi adalah sebaliknya, musuh mereka akan bertambah seiring dengan ambisinya.
      Dan apa yang mereka perebutkan tidaklah sebanding dengan kenikmatan yang akan didapat di akhirat kelak. Seandainya mereka memahami makna kehidupan akhirat, tentulah mereka tidak seperti itu. Kehidupan duniawi hanya sementara, sedang kehidupan akhirat kekal selamanya.
      Mereka baru akan menyadari kesalahannya ketika dimasukkan ke dalam neraka jahim. Dan ketika diminta pertanggunggjawaban atas harta dan karunia yang telah Allah berikan. Pada hari itu mereka akan ditanya tentang kenikmatan yang mereka kumpulkan dan banggakan semasa hidup di dunia. Mereka juga akan diminta untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya yang menghalalkan segala cara untuk mendapatkan keinginannya.  Kemudian selanjutnya akan mendapatkan balasan sesuai dengan yang telah mereka lakukan di dunia. Sebagaimana firman Allah berikut :
فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ (7) وَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَهُ (8
Artinya :
Barang siapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarah pun, niscaya dia akan melihat (balasan) nya. Dan barang siapa yang mengerjakan kejahatan seberat zarah pun, niscaya dia akan melihat (balasan) nya pula.”(QS. Al-Zalzalah [99] : 7-8)

Tidak ada komentar: